awalnya kita selalu memberi / sudah cukup berarti ataukah kita belum mencoba / memberi waktu pada logika